Keutamaan Kalimat Tauhid

Keutamaan Kalimat Tauhid

​Sungguh Allah telah menciptakan Adam

‘alaihissalam dengan tangan-Nya. Dia tiupkan ruh-Nya kepadanya. Dia ciptakan Adam di atas tauhid. Kemudian Allah mengambil perjanjian kepada keturunan-keturunannya agar mereka hanya menyembah Allah semata dan tidak menyekutukannya.
ﻭَﺇِﺫْ ﺃَﺧَﺬَ ﺭَﺑُّﻚَ ﻣِﻦْ ﺑَﻨِﻲ ﺁﺩَﻡَ ﻣِﻦْ ﻇُﻬُﻮﺭِﻫِﻢْ ﺫُﺭِّﻳَّﺘَﻬُﻢْ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪَﻫُﻢْ ﻋَﻠَﻰٰ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻬِﻢْ ﺃَﻟَﺴْﺖُ ﺑِﺮَﺑِّﻜُﻢْ ۖ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ ﺑَﻠَﻰٰ ۛ ﺷَﻬِﺪْﻧَﺎ ۛ ﺃَﻥْ ﺗَﻘُﻮﻟُﻮﺍ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﺇِﻧَّﺎ ﻛُﻨَّﺎ ﻋَﻦْ ﻫَٰﺬَﺍ ﻏَﺎﻓِﻠِﻴﻦَ

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”. (QS:Al-A’raf | Ayat: 172).

Dalam Shahih Muslim, Nabi  bersabda,

ﻭَﺇِﻧِّﻰ ﺧَﻠَﻘْﺖُ ﻋِﺒَﺎﺩِﻯ ﺣُﻨَﻔَﺎﺀَ ﻛُﻠَّﻬُﻢْ ﻭَﺇِﻧَّﻬُﻢْ ﺃَﺗَﺘْﻬُﻢُ ﺍﻟﺸَّﻴَﺎﻃِﻴﻦُ ﻓَﺎﺟْﺘَﺎﻟَﺘْﻬُﻢْ ﻋَﻦْ ﺩِﻳﻨِﻬِﻢْ ﻭَﺣَﺮَّﻣَﺖْ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻢْ ﻣَﺎ ﺃَﺣْﻠَﻠْﺖُ ﻟَﻬُﻢْ ﻭَﺃَﻣَﺮَﺗْﻬُﻢْ ﺃَﻥْ ﻳُﺸْﺮِﻛُﻮﺍ ﺑِﻰ ﻣَﺎ ﻟَﻢْ ﺃُﻧْﺰِﻝْ ﺑِﻪِ ﺳُﻠْﻄَﺎﻧًﺎ

“Sesungguhnya Aku telah menciptakan hamba-hamba-Ku dalam keadaan

hunafa’ (Islam) semuanya. Kemudian setan memalingkan mereka dari agama mereka, dan mengharamkan atas mereka apa yang Aku halalkan, dan memerintahkan mereka untuk menyekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak Aku turunkan keterangannya.” (HR. Muslim).
Setelah Nabi Adam wafat, manusia hidup di muka bumi selama 10 abad tanpa menyekutukan Allah  . Hingga terjadi kesyirikan pada kaum Nabi Nuh

‘alaihissalam . Lalu Allah  mengutus Nabi Nuh dengan membawa risalah tauhid.
ﻳَﺎ ﻗَﻮْﻡِ ﺍﻋْﺒُﺪُﻭﺍ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﻣَﺎ ﻟَﻜُﻢْ ﻣِﻦْ ﺇِﻟَٰﻪٍ ﻏَﻴْﺮُﻩُ

“Wahai kaumku sembahlah Allah, sekali-kali tak ada Tuhan bagimu selain-Nya.” (QS:Al-A’raf | Ayat: 59).
Semua nabi dan rasul diutus kepada kaum mereka dengan membawa ajaran tauhid, mengesakan Rabb mereka.
ﻭَﻣَﺎ ﺃَﺭْﺳَﻠْﻨَﺎ ﻣِﻦْ ﻗَﺒْﻠِﻚَ ﻣِﻦْ ﺭَﺳُﻮﻝٍ ﺇِﻟَّﺎ ﻧُﻮﺣِﻲ ﺇِﻟَﻴْﻪِ ﺃَﻧَّﻪُ ﻟَﺎ ﺇِﻟَٰﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺃَﻧَﺎ ﻓَﺎﻋْﺒُﺪُﻭﻥِ

Dan Kami tidak mengutus seorang rasul pun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: “Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku”. (QS:Al-Anbiyaa | Ayat: 25).
Allah memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk mentauhidkan-Nya. Dia menjadikan tauhid sebagai pondasi agama. Maka tidak akan diterima suatu kebaikan kecuali disertai dengan tauhid. Tanpa tauhid amal akan terhapus. Walaupun amalan tersebut sebesar gunung.
ﻭَﻟَﻮْ ﺃَﺷْﺮَﻛُﻮﺍ ﻟَﺤَﺒِﻂَ ﻋَﻨْﻬُﻢْ ﻣَﺎ ﻛَﺎﻧُﻮﺍ ﻳَﻌْﻤَﻠُﻮﻥَ

“Seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.” (QS:Al-An’am | Ayat: 88).
Laa ilaaha illallaah, karena inilah Allah utus rasul-rasul-Nya. Dia turunkan kitab-kitab-Nya. Dia ciptakan surga dan neraka. Dia kelompokkan makhluk ini menjadi golongan orang yang beriman dan orang yang kafir. Laa ilaaha illallaah adalah kebaikan yang paling utama. Sebesar-besar perkara yang bisa menghapus dosa. Jika terkumpul tauhid, yakin, dan ikhlas.
Sebuah hadits shahih dalam Sunan Ibnu Majah dan Mustadrak al-Hakim, Nabi bersabda,

ﻳُﺼَﺎﺡُ ﺑِﺮَﺟُﻞٍ ﻣِﻦْ ﺃُﻣَّﺘِﻰ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻋَﻠَﻰ ﺭُﺀُﻭﺱِ ﺍﻟْﺨَﻼَﺋِﻖِ ﻓَﻴُﻨْﺸَﺮُ ﻟَﻪُ ﺗِﺴْﻌَﺔٌ ﻭَﺗِﺴْﻌُﻮﻥَ ﺳِﺠِﻼًّ ﻛُﻞُّ ﺳِﺠِﻞٍّ ﻣَﺪَّ ﺍﻟْﺒَﺼَﺮِ ﺛُﻢَّ ﻳَﻘُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﺰَّ ﻭَﺟَﻞَّ ﻫَﻞْ ﺗُﻨْﻜِﺮُ ﻣِﻦْ ﻫَﺬَﺍ ﺷَﻴْﺌًﺎ ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﻻَ ﻳَﺎ ﺭَﺏِّ ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﺃَﻇَﻠَﻤَﺘْﻚَ ﻛَﺘَﺒَﺘِﻰ ﺍﻟْﺤَﺎﻓِﻈُﻮﻥَ ﺛُﻢَّ ﻳَﻘُﻮﻝُ ﺃَﻟَﻚَ ﻋُﺬْﺭٌ ﺃَﻟَﻚَ ﺣَﺴَﻨَﺔٌ ﻓَﻴُﻬَﺎﺏُ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞُ ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﻻَ . ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﺑَﻠَﻰ ﺇِﻥَّ ﻟَﻚَ ﻋِﻨْﺪَﻧَﺎ ﺣَﺴَﻨَﺎﺕٍ ﻭَﺇِﻧَّﻪُ ﻻَ ﻇُﻠْﻢَ ﻋَﻠَﻴْﻚَ ﺍﻟْﻴَﻮْﻡَ ﻓَﺘُﺨْﺮَﺝُ ﻟَﻪُ ﺑِﻄَﺎﻗَﺔٌ ﻓِﻴﻬَﺎ ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥْ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻭَﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮﻟُﻪُ ﻗَﺎﻝَ ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﻳَﺎ ﺭَﺏِّ ﻣَﺎ ﻫَﺬِﻩِ ﺍﻟْﺒِﻄَﺎﻗَﺔُ ﻣَﻊَ ﻫَﺬِﻩِ ﺍﻟﺴِّﺠِﻼَّﺕِ ﻓَﻴَﻘُﻮﻝُ ﺇِﻧَّﻚَ ﻻَ ﺗُﻈْﻠَﻢُ . ﻓَﺘُﻮﺿَﻊُ ﺍﻟﺴِّﺠِﻼَّﺕُ ﻓِﻰ ﻛِﻔَّﺔٍ ﻭَﺍﻟْﺒِﻄَﺎﻗَﺔُ ﻓِﻰ ﻛِﻔَّﺔٍ ﻓَﻄَﺎﺷَﺖِ ﺍﻟﺴِّﺠِﻼَّﺕُ ﻭَﺛَﻘُﻠَﺖِ ﺍﻟْﺒِﻄَﺎﻗَﺔُ
“Ada seseorang yang terpilih dari umatku pada hari kiamat dari kebanyakan orang ketika itu, lalu dibentangkan catatan amalnya yang berjumlah 99 kartu. Satu catatannya saja jika dibentangkan sejauh mata memandang. Kemudian Allah menanyakan padanya, “Apakah engkau mengingkari sedikit pun dari catatanmu ini?” Ia menjawab, “Tidak sama sekali wahai Rabbku.”
Allah bertanya lagi, “Apakah yang mencatat hal ini berbuat zholim padamu?” Lalu ditanyakan pula, “Apakah engkau punya uzur atau ada kebaikan di sisimu?” Dipanggillah laki-laki tersebut dan ia berkata, “Tidak.” 
Allah pun berfirman, “Sesungguhnya ada kebaikanmu yang masih kami catat. Sehingga kamu tidak termasuk orang zalim pada hari ini.”
Lantas dikeluarkanlah satu bitoqoh (kartu) yang bertuliskan syahadat ‘ laa ilaha ilallaah wa anna muhammadan ‘abduhu wa rasulullah ’. 
Lalu ia bertanya, “Apa kartu ini yang bersama dengan catatan-catatanku yang penuh dosa tadi?” Allah berkata padanya, “Sesungguhnya engkau tidaklah zalim.”
 Lantas diletakkanlah kartu-kartu dosa di salah satu daun timbangan dan kartu ampuh ‘laa ilaha illallaah’ di daun timbangan lainnya.Ternyata daun timbangan penuh dosa tersebut terkalahkan dengan beratnya kartu ampuh ‘ laa ilaha illalaah’ tadi. (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi).
Betapa agungnya kalimat laa ilaaha illallaah . Kalimat ini adalah sebaik-baik kalimat. Amalan yang paling utama. Cabang keimanan yang paling tinggi. Sesuatu yang paling berat di timbangan. Kalimat ini adalah sebaik-baik bekal yang dipersiapkan untuk berjumpa dengan Allah  . Karena itu para nabi berwasiat dengan kalimat ini tatkala mereka hendak meninggal.
ﻭَﻭَﺻَّﻰ ﺑِﻬَﺎ ﺇِﺑْﺮَﺍﻫِﻴﻢُ ﺑَﻨِﻴﻪِ ﻭَﻳَﻌْﻘُﻮﺏُ ﻳَﺎ ﺑَﻨِﻲَّ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﺍﺻْﻄَﻔَﻰ ﻟَﻜُﻢُ ﺍﻟﺪِّﻳﻦَ ﻓَﻠَﺎ ﺗَﻤُﻮﺗُﻦَّ ﺇِﻟَّﺎ ﻭَﺃَﻧْﺘُﻢْ ﻣُﺴْﻠِﻤُﻮﻥَ

Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Ya´qub. (Ibrahim berkata): “Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam”. (QS:Al-Baqarah | Ayat: 132).

Siapa yang kalimat terakhir yang ia ucapkan di dunia adalah laa ilaaha illallaah , maka ia akan masuk surga.
Orang yang bertauhid adalah orang yang paling berbahagia dengan syafaat Nabi  di hari kiamat. Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu , ia berkata,

ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻣَﻦْ ﺃَﺳْﻌَﺪُ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺑِﺸَﻔَﺎﻋَﺘِﻚَ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﺃَﺳْﻌَﺪُ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺑِﺸَﻔَﺎﻋَﺘِﻲ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻣَﻦْ ﻗَﺎﻝَ ﻟَﺎ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺧَﺎﻟِﺼًﺎ ﻣِﻦْ ﻗَﻠْﺒِﻪِ ﺃَﻭْ ﻧَﻔْﺴِﻪِ

“Wahai Rasulullah, Siapakah orang yang paling bahagia dengan mendapatkan syafaatmu pada hari kiamat?”

Maka Nabi  menjawab :

ﺃَﺳْﻌَﺪُ ﺍﻟﻨَّﺎﺱِ ﺑِﺸَﻔَﺎﻋَﺘِﻲ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻣَﻦْ ﻗَﺎﻝَ ﻟَﺎ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺧَﺎﻟِﺼًﺎ ﻣِﻦْ ﻗَﻠْﺒِﻪِ

“Orang yang paling bahagia dengan mendapatkan syafaatku pada hari kiamat adalah orang yang mengucapkan laa ilaaha illallaah (tiada Ilah yang berhak disembah dengan benar kecuali Allah) secara ikhlas dari dalam hatinya.” (HR. al-Bukhari).
Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “Semakin besar tauhid seseorang, maka semakin sempurna ampunan Allah untuknya. Siapa yang berjumpa dengan Allah tanpa menyekutukan sesuatu apapun dengan-Nya, Allah akan mengampuni semua dosanya.”
Dalam Shahih Muslim , Allah berfirman dalam hadits qudsi,

ﻣَﻦْ ﻟَﻘِﻴَﻨِﻲ ﺑِﻘُﺮَﺍﺏِ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﺧَﻄِﻴﺌَﺔً ﻟَﺎ ﻳُﺸْﺮِﻙُ ﺑِﻲ ﺷَﻴْﺌًﺎ ﻟَﻘِﻴﺘُﻪُ ﺑِﻤِﺜْﻠِﻬَﺎ ﻣَﻐْﻔِﺮَﺓً

“Barangsiapa menjumpai-Ku dengan membawa dosa sepenuh bumi sedangkan dia tidak menyekutukan-Ku sedikit pun, maka Aku akan menjumpainya dengan ampunan sepenuh bumi.” (HR. Muslim).

Oleh karena itu, Nabi  melandasi dakwahnya dengan kalimat ini. Kehidupan beliau  semuanya adalah realisasi dari tauhid. Baik saat beliau berada di Mekah atau sesudah hijrah ke Madinah. Baik saat beliau tinggal atau sedang bersafar. Baik saat damai atau berperang.
ﻗُﻞْ ﺇِﻥَّ ﺻَﻠَﺎﺗِﻲ ﻭَﻧُﺴُﻜِﻲ ﻭَﻣَﺤْﻴَﺎﻱَ ﻭَﻣَﻤَﺎﺗِﻲ ﻟِﻠَّﻪِ ﺭَﺏِّ ﺍﻟْﻌَﺎﻟَﻤِﻴﻦَ ‏( 162 ‏) ﻟَﺎ ﺷَﺮِﻳﻚَ ﻟَﻪُ ﻭَﺑِﺬَﻟِﻚَ ﺃُﻣِﺮْﺕُ ﻭَﺃَﻧَﺎ ﺃَﻭَّﻝُ ﺍﻟْﻤُﺴْﻠِﻤِﻴﻦَ

Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)”. (QS:Al-An’am | Ayat: 162-163).
Rasulullah membina umatnya di atas kalimat ini. Dalam Sunan at-Tirmidzi disebutkan bahwa Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma mengatakan,

ﻳَﺎ ﻏُﻼَﻡُ ﺇِﻧِّﻲ ﺃُﻋَﻠِّﻤُﻚَ ﻛَﻠِﻤَﺎﺕٍ : ﺍْﺣْﻔَﻆِ ﺍﻟﻠﻪَ ﻳَﺤْﻔَﻈْﻚَ، ﺍﺣْﻔَﻆِ ﺍﻟﻠﻪَ ﺗَﺠِﺪْﻩُ ﺗُﺠَﺎﻫَﻚَ، ﺇِﺫَﺍ ﺳَﺄَﻟْﺖَ ﻓَﺎﺳْﺄَﻝِ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﺇِﺫَﺍ ﺍﺳْﺘَﻌَﻨْﺖَ ﻓَﺎﺳْﺘَﻌِﻦْ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ، ﻭَﺍﻋْﻠَﻢْ ﺃَﻥَّ ﺍْﻷُﻣَّﺔَ ﻟَﻮْ ﺍﺟْﺘَﻤَﻌَﺖْ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻥْ ﻳَﻨْﻔَﻌُﻮْﻙَ ﺑِﺸَﻲْﺀٍ ﻟَﻢْ ﻳَﻨْﻔَﻌُﻮْﻙَ ﺇِﻻَّ ﺑِﺸَﻲْﺀٍ ﻗَﺪْ ﻛَﺘَﺒَﻪُ ﺍﻟﻠﻪُ ﻟَﻚَ، ﻭَﺇِﻥِ ﺍﺟْﺘَﻤَﻌُﻮﺍ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻥْ ﻳَﻀُﺮُّﻭْﻙَ ﺑِﺸَﻲْﺀٍ ﻟَﻢْ ﻳَﻀُﺮُّﻭْﻙَ ﺇِﻻَّ ﺑِﺸَﻲْﺀٍ ﻗَﺪْ ﻛَﺘَﺒَﻪُ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻚَ، ﺭُﻓِﻌَﺖِ ﺍْﻷَﻗْﻼَﻡُ ﻭَﺟَﻔَّﺖِ ﺍﻟﺼُّﺤُﻒِ

“Wahai anak kecil, saya akan mengajarkan kepadamu beberapa perkara: Jagalah Allah, niscaya dia akan menjagamu, Jagalah Allah niscaya Dia akan selalu berada dihadapanmu. Jika kamu meminta, mintalah kepada Allah, jika kamu memohon pertolongan, mohonlah pertolongan kepada Allah. Ketahuilah sesungguhnya jika sebuah umat berkumpul untuk mendatangkan manfaat kepadamu atas sesuatu, mereka tidak akan dapat memberikan manfaat sedikitpun kecuali apa yang telah Allah tetapkan bagimu, dan jika mereka berkumpul untuk mencelakakanmu atas sesuatu, niscaya mereka tidak akan mencelakakanmu kecuali kecelakaan yang telah Allah tetapkan bagimu. Pena telah diangkat dan lembaran telah kering.”
Allahu Akbar! Sebuah wasiat yang agung. Menanamkan tauhid di dalam hati. Demi Allah, Dialah yang menciptakan segala perkara. Di tangan-Nya perbendaharaan langit dan bumi. Dialah yang memenuhi kebutuhan. Yang menjawab doa-doa. Semua makhluk itu miskin dan membutuhkannya. Sangat butuh pada karunia dan kedermawanan-Nya. Sangat butuh pada kasih sayang dan pemberian dari-Nya.

ﺃَﻣَّﻦْ ﻳُﺠِﻴﺐُ ﺍﻟْﻤُﻀْﻄَﺮَّ ﺇِﺫَﺍ ﺩَﻋَﺎﻩُ ﻭَﻳَﻜْﺸِﻒُ ﺍﻟﺴُّﻮﺀَ ﻭَﻳَﺠْﻌَﻠُﻜُﻢْ ﺧُﻠَﻔَﺎﺀَ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﺃَﺇِﻟَﻪٌ ﻣَﻊَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻗَﻠِﻴﻠًﺎ ﻣَﺎ ﺗَﺬَﻛَّﺮُﻭﻥَ

“Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati(Nya).” (QS:An-Naml | Ayat: 62).
Saat Nabi  sakit yang membawanya kepada wafat. Salah seorang istri beliau bercerita tentang gereja yang dilihatnya di negeri Habasyah dan gambar-gambar yang ada di dalamnya. Kemudian Nabi menegakkan kepalanya dan berkata,

ﺇِﻥَّ ﺃُﻭﻟَﺌِﻚَ ﺇِﺫَﺍ ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻴﻬِﻢُ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞُ ﺍﻟﺼَّﺎﻟِﺢُ ﻓَﻤَﺎﺕَ ﺑَﻨَﻮْﺍ ﻋَﻠَﻰ ﻗَﺒْﺮِﻩِ ﻣَﺴْﺠِﺪًﺍ ، ﻭَﺻَﻮَّﺭُﻭﺍ ﻓِﻴﻪِ ﺗِﻠْﻚَ ﺍﻟﺼُّﻮَﺭَ ، ﻓَﺄُﻭﻟَﺌِﻚَ ﺷِﺮَﺍﺭُ ﺍﻟْﺨَﻠْﻖِ ﻋِﻨْﺪَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ

“Sesungguhnya mereka itu apabila di antara mereka terdapat orang yang sholih yang meninggal dunia, maka mereka pun membangun di atas kuburnya masjid (tempat ibadah) dan mereka memasang di dalamnya gambar-gambar untuk mengenang orang-orang soleh tersebut. Mereka itu adalah makhluk yang paling buruk di sisi Allah pada hari kiamat kelak” (HR. Bukhari dan Muslim).

Rasulullah  benar-benar bersemangat dalam menjaga tauhid agar nilai-nilai tauhid itu tidak berkurang. Baik nilai-nilai tersebut terdapat pada niat, ucapan, maupun perbuatan. 
Dalam Musnad Imam Ahmad, Rasulullah  mendengar seseorang yang mengatakan, “Masya Allahu wa syi’ta (artinya: atas kehendak Allah dan kehendakmu)” Nabi  berkata padanya,
ﺃَﺟَﻌَﻠْﺘَﻨِﻰ ﻭَﺍﻟﻠَّﻪَ ﻋَﺪْﻻً ﺑَﻞْ ﻣَﺎ ﺷَﺎﺀَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻭَﺣْﺪَﻩُ

“Apakah engkau ingin menjadikanku dan Allah itu semisal (sejajar), cukuplah katakan masya Allahu wahdah (artinya: atas kehendak Allah saja).” (HR. Ahmad),

Ada pula seorang laki-laki datang menemui Nabi  , ia berkata,

ﺇَﻧِّﻲ ﻧَﺬَﺭْﺕُ ﺃَﻥْ ﺃَﻧْﺤَﺮَ ﺇِﺑِﻼً ﺑِﺒُﻮَﺍﻧَﺔَ – ﻳَﻌْﻨِﻲ : ﻣَﻮْﺿِﻌًﺎ – ، ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺍﻟﻨَﺒِﻲُّ – ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ :- ﻫَﻞْ ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻴْﻬَﺎ ﻭَﺛَﻦٌ ﻣِﻦْ ﺃَﻭْﺛَﺎﻥِ ﺍﻟْﺠَﺎﻫِﻠِﻴَّﺔِ ﻳُﻌْﺒَﺪُ؟ ﻗَﺎﻟُﻮْﺍ : ﻻَ، ﻗَﺎﻝَ : ﻫَﻞْ ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻴْﻬَﺎ ﻋِﻴْﺪٌ ﻣِﻦْ ﺃَﻋْﻴَﺎﺩِ ﻫِﻢْ؟، ﻗَﺎﻟُﻮْﺍ : ﻻَ، ﻗَﺎﻝَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ : ﺃَﻭْﻑِ ﺑِﻨَﺬَﺭِﻙَ ﻓَﺈِﻧَّﻪُ ﻻَ ﻭَﻓَﺎﺀَ ﻟِﻨَﺬَﺭٍ ﻓِﻲْ ﻣَﻌْﺼِﻴَﺔِ ﺍﻟﻠَّﻪِ

“Sesungguhnya aku bernadzar untuk menyembelih seekor onta di Buwanah –nama sebuah tempat-.” Nabi bertanya, “Apakah di situ terdapat berhala jahiliyah yang disembah?” “Tidak ada”, jawab mereka.

Nabi bertanya kembali, “Apakah di sana dirayakan hari raya mereka?” “Tidak”, jawab mereka.

Nabi  bersabda, “Tepatillah nadzarmu, karena sesungguhnya tidak boleh melaksanakan nadzar dalam maksiat terhadap Allah.” (HR. Abu Dawud dalam Sunannya).

Demikian juga dengan niat-niat. Wajib hanya ikhlak kepada Allah, Rabb penguasa langit dan bumi. Dalam Shahih Muslim, Nabi  bersabda,
ﻗَﺎﻝَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺗَﺒَﺎﺭَﻙَ ﻭَﺗَﻌَﺎﻟَﻰ ﺃَﻧَﺎ ﺃَﻏْﻨَﻰ ﺍﻟﺸُّﺮَﻛَﺎﺀِ ﻋَﻦِ ﺍﻟﺸِّﺮْﻙِ ﻣَﻦْ ﻋَﻤِﻞَ ﻋَﻤَﻼً ﺃَﺷْﺮَﻙَ ﻓِﻴﻪِ ﻣَﻌِﻰ ﻏَﻴْﺮِﻯ ﺗَﺮَﻛْﺘُﻪُ ﻭَﺷِﺮْﻛَﻪُ

“Allah Tabaraka wa Ta’ala berfirman: Aku sama sekali tidak butuh pada sekutu dalam perbuatan syirik. Barangsiapa yang menyekutukan-Ku dengan selain-Ku, maka Aku akan meninggalkannya (artinya: tidak menerima amalannya, pen) dan perbuatan syiriknya.” (HR. Muslim).

Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “Ikhlas dan tauhid adalah sebuah pohon yang berada di dalam hati. Cabang-cabangnya adalah amalan. Buahnya adalah baiknya kehidupan dunia dan kenikmatan yang abadi di akhirat. Sebagaimana buah surga, tidak pernah berhenti dan tak sulit mengambilnya. Seperti inilah buah ikhlas dan tauhid. Demikian juga syirik, kemunafikan, dan riya’ adalah pohon yang berada di dalam hati. Buahnya di dunia adalah rasa takut, bingung, cemas, dada yang sempit, dan hati yang gelap. Buahnya di akhirat adalah Zaqqum dan adzab yang abadi. Allah telah menyebutkan dua macam pohon ini di dalam surat Ibrahim.”
ﺃﻋﻮﺫُ ﺑﺎﻟﻠﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﺸﻴﻄﺎﻥ ﺍﻟﺮﺟﻴﻢ : ﺃَﻟَﻢْ ﺗَﺮَ ﻛَﻴْﻒَ ﺿَﺮَﺏَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻣَﺜَﻠًﺎ ﻛَﻠِﻤَﺔً ﻃَﻴِّﺒَﺔً ﻛَﺸَﺠَﺮَﺓٍ ﻃَﻴِّﺒَﺔٍ ﺃَﺻْﻠُﻬَﺎ ﺛَﺎﺑِﺖٌ ﻭَﻓَﺮْﻋُﻬَﺎ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ ‏( 24 ‏) ﺗُﺆْﺗِﻲ ﺃُﻛُﻠَﻬَﺎ ﻛُﻞَّ ﺣِﻴﻦٍ ﺑِﺈِﺫْﻥِ ﺭَﺑِّﻬَﺎ ﻭَﻳَﻀْﺮِﺏُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺍﻟْﺄَﻣْﺜَﺎﻝَ ﻟِﻠﻨَّﺎﺱِ ﻟَﻌَﻠَّﻬُﻢْ ﻳَﺘَﺬَﻛَّﺮُﻭﻥَ ‏( 25 ‏) ﻭَﻣَﺜَﻞُ ﻛَﻠِﻤَﺔٍ ﺧَﺒِﻴﺜَﺔٍ ﻛَﺸَﺠَﺮَﺓٍ ﺧَﺒِﻴﺜَﺔٍ ﺍﺟْﺘُﺜَّﺖْ ﻣِﻦْ ﻓَﻮْﻕِ ﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ ﻣَﺎ ﻟَﻬَﺎ ﻣِﻦْ ﻗَﺮَﺍﺭٍ ‏( 26 ‏) ﻳُﺜَﺒِّﺖُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁﻣَﻨُﻮﺍ ﺑِﺎﻟْﻘَﻮْﻝِ ﺍﻟﺜَّﺎﺑِﺖِ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺤَﻴَﺎﺓِ ﺍﻟﺪُّﻧْﻴَﺎ ﻭَﻓِﻲ ﺍﻟْﺂﺧِﺮَﺓِ ﻭَﻳُﻀِﻞُّ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺍﻟﻈَّﺎﻟِﻤِﻴﻦَ ﻭَﻳَﻔْﻌَﻞُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻣَﺎ ﻳَﺸَﺎﺀُ ‏[ ﺇﺑﺮﺍﻫﻴﻢ -24 : 27 ‏] .

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit, pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikit pun. Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS:Ibrahim | Ayat: 24-27).
Nash-nash syariat yang menjelaskan tentang keutamaan kalimat tauhid (laa ilaaha illallaah ) menunjukkan betapa agung dan mulia kalimat ini. 
Di antranya:

Kalimat tauhid membuat darah pemiliknya terjaga. Dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim, dari hadits Usamah radhiallahu ‘anhu:

” ﺑَﻌَﺜَﻨَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠﻪِ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺇِﻟﻰ ﺍﻟْﺤُﺮَﻗَﺔِ ﻓَﺼَﺒَّﺤْﻨَﺎ ﺍﻟْﻘَﻮْﻡَ ﻓَﻬَﺰَﻣْﻨَﺎﻫُﻢْ، ﻭَﻟَﺤِﻘْﺖُ ﺃَﻧَﺎ ﻭَﺭَﺟُﻞٌ ﻣِﻦَ ﺍﻷَﻧْﺼﺎﺭِ ﺭَﺟُﻼً ﻣِﻨْﻬُﻢْ، ﻓَﻠَﻤّﺎ ﻏَﺸِﻴﻨَﺎﻩُ ﻗَﺎﻝَ ﻻَ ﺇِﻟﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪُ، ﻓَﻜَﻒَّ ﺍﻷَﻧْﺼﺎﺭِﻱُّ ﻋَﻨْﻪُ، ﻭَﻃَﻌَﻨْﺘُﻪُ ﺑِﺮُﻣْﺤﻲ ﺣَﺘّﻰ ﻗَﺘَﻠْﺘُﻪُ؛ ﻓَﻠَﻤّﺎ ﻗَﺪِﻣْﻨَﺎ، ﺑَﻠَﻎَ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲَّ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻓَﻘﺎﻝَ : ﻳﺎ ﺃُﺳﺎﻣَﺔُ ﺃَﻗَﺘَﻠْﺘَﻪُ ﺑَﻌْﺪَﻣﺎ ﻗَﺎﻝَ ﻻ ﺇِﻟﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪُ، ﻗُﻠْﺖُ ﻛَﺎﻥَ ﻣُﺘَﻌَﻮِّﺫًﺍ؛ ﻓَﻤﺎ ﺯَﺍﻝَ ﻳُﻜَﺮِّﺭُﻫﺎ ﺣَﺘّﻰ ﺗَﻤَﻨَّﻴْﺖُ ﺃَﻧّﻲ ﻟَﻢْ ﺃَﻛُﻦْ ﺃَﺳْﻠَﻤْﺖُ ﻗَﺒْﻞَ ﺫَﻟِﻚَ ﺍﻟْﻴَﻮْﻡِ ” ﺭﻭﺍﻩ ﺍﻟﺒﺨﺎﺭﻱ ﻭﻣﺴﻠﻢ

“Rasulullah  mengutus kami ke daerah Alhuraqah. Kami pun segera menyerbu orang-orang di sana di pagi hari, sehingga kami mengalahkan mereka. Kemudian aku bersama seorang sahabat Anshar mengejar seorang lelaki di antara mereka. Ketika telah kami kepung tiba-tiba ia mengucapkan : “ Laa ilaaha illallaah ”, maka kawanku al-Anshari itu menghentikan pedangnya, namun aku langsung menikamnya dengan tombakku hingga ia mati. Saat kami kembali kembali ke Madinah, rupanya -berita itu telah sampai kepada Nabi  . Beliau pun bertanya padaku, “Wahai Usamah apakah Anda membunuhnya sesudah ia mengucapkan: “ Laa ilaaha illallaah ?” “Dia hanya akan menyelamatkan dirinya.”, jawabku. Nabi  pun mengulang-ulang tegurannya, sehingga aku mengandai-andai bahwa diriku ini belum masuk Islam sebelum hari itu.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dalam riwayat Imam Muslim diterangkan bahwa orang yang dibunuh Usamah telah memusuhi kaum muslimin dan membunuh beberapa sahabat Rasulullah  . Ketika melihat pedang –kalah dan hampir mati- ia mengucapkan

Laa ilaaha illallaah . Bersamaan dengan itu, Nabi  masih mengatakan pada Usamah, “Apakah Anda membunuhnya.” Usamah menjawab, “Iya.” Kemudian Rasulullah  bersabda,

ﻓَﻜَﻴْﻒَ ﺗَﺼْﻨَﻊُ ﺑِـ ﻟَﺎ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠﻪُ ﺇَﺫَﺍ ﺟَﺎﺀَﺕْ ﻳَﻮْﻡُ ﺍﻟﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ؟ .«! ﻗَﺎﻝَ : ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮْﻝَ ﺍﻟﻠﻪِ ! ﺍﺳْﺘَﻐْﻔِﺮْ ﻟِﻲ، ﻗَﺎﻝَ : ‏« ﻭَﻛَﻴْﻒَ ﺗَﺼْﻨَﻊُ ﺑِـ ﻟَﺎ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠﻪُ ﺇَﺫَﺍ ﺟَﺎﺀَﺕْ ﻳَﻮْﻡُ ﺍﻟﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ؟ .«! ﻗَﺎﻝَ : ﻓَﺠَﻌَﻞَ ﻟَﺎ ﻳَﺰِﻳْﺪُﻩُ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻥْ ﻳَﻘُﻮْﻝَ : ‏« ﻭَﻛَﻴْﻒَ ﺗَﺼْﻨَﻊُ ﺑِـ ﻟَﺎ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠﻪُ ﺇَﺫَﺍ ﺟَﺎﺀَﺕْ ﻳَﻮْﻡُ ﺍﻟﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ؟

“Apa yang akan engkau perbuat dengan

Laa ilaaha illallaah ketika datang hari kiamat?!” “Wahai Rasulullah, mohonkan ampunan untukku.”, kata Usamah. “Apa yang akan engkau perbuat dengan Laa ilaaha illallaah ketika datang hari kiamat?!” Beliau tidak menambahkan ucapannya kecuali mengulang-ulang, “Apa yang akan engkau perbuat dengan Laa ilaaha illallaah ketika datang hari kiamat?!”.

Sesungguhnya perkara darah tidak menjadi halal hanya karena penafsiran dan sangka saja. Nabi  sama sekali tidak menoleransi penafsiran dan pendapat Usamah. Beliau mengecamnya dengan kecaman keras, “Apa yang akan engkau perbuat dengan

Laa ilaaha illallaah ketika datang hari kiamat?!” Sampai-sampai Usamah lupa amalan-amalan kebajikan yang pernah ia lakukan. Ia hanya berharap baru masuk Islam ketika itu.

Jika darah seorang yang memerangi kaum muslimin saja dianggap sesuatu yang besar oleh Nabi  , dan secara zahir orang tersebut mengucapkannya hanya supaya tidak dibunuh (dalam perang), bagaimana dengan darah seorang muslim dan bertauhid?

Betapa agama Islam ini menganggap serius permasalahan darah. Dan mengancam orang-orang yang meremehkan dan mengucurkannya tanpa sebab yang dibenarkan. Mereka diancam dengan adzab yang besar di dunia dan akhirat.

ﻭَﻣَﻦْ ﻳَﻘْﺘُﻞْ ﻣُﺆْﻣِﻨًﺎ ﻣُﺘَﻌَﻤِّﺪًﺍ ﻓَﺠَﺰَﺍﺅُﻩُ ﺟَﻬَﻨَّﻢُ ﺧَﺎﻟِﺪًﺍ ﻓِﻴﻬَﺎ ﻭَﻏَﻀِﺐَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﻟَﻌَﻨَﻪُ ﻭَﺃَﻋَﺪَّ ﻟَﻪُ ﻋَﺬَﺍﺑًﺎ ﻋَﻈِﻴﻤًﺎ

“Dan barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya.” (QS:An-Nisaa | Ayat: 93).

Permasalahan darah sudah begitu jelas. Nash-nash syariat memberi batasan yang gamblang. Penafsiran-penafsiran orang-orang yang sesat ditolak. Tidaklah yang melenceng dari permasalahan ini kecuali dia akan binasa. Apa yang akan mereka perbuat dengan Laa ilaaha illallaah ketika datang hari kiamat?!.
Diterjemahkan dari khotbah Jumat Syaikh Mahir al-Mu’ayqali (Imam dan Khotib Masjid al-Haram)

Judul: Fadhail Kalimat at-Tauhid

Tanggal: 10 Syawwal 1437 H

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s